POSTED ON

Akibat Stress dan Tidak Mempunyai Keyakinan Diri, Berat Badan Wanita Ini Capai 118 Kg Selepas Melahirkan Anak, Namun Suaminya Memanggil Isterinya Dengan Panggilan “Si Gemuk” Pada Pasangan Curangnya, Tetapi Apa yang Berlaku Selepas Itu Membuatkan Suaminya Menyesal..!!

Seorang wanita bernama Betsy Ayala dari Texas yang berumur 34 tahun ini pernah menjadi orang yang langsung tidak mempunyai keyakinan diri. Tahun 2013 yang lalu dia melahirkan puterinya bernama Isabella, dan kerana stress, akhirnya berat badan dia naik mendadak sehingga 118 kilogram.

Pada saat itu, Betsy selalu berada dalam keadaan stress, tambah-tambah lagi bila hubungannya dan suaminya juga semakin buruk, kerana masalah itu dia selalu makan dalam jumlah yang banyak.

Sejak kelakangan ini demi menurunkan berat badannya, dia mula untuk makan sayur dan buah-buahan, tetapi dia juga tidak menyangka kalau usahanya yang membuatkan dia berjaya diet sampai 27 kilogram itu ternyata telah membuatkan suaminya berlaku curang.

Sewaktu Isabella berusia 6 bulan, Betsy mengetahui suaminya curang dengan perempuan lain. Betsy berkata, “Aku mula makan sayur dan buah-buahan sejak bulan September, hasilnya memang berkesan, namun setelah bulan Disember, aku mengetahui suamiku berlaku curang. Aku bersamanya sejak berusia 17 tahun, hampir seluruh hidupku aku serahkan untuk hubungan kami.”

Dan yang lebih menyakitkan lagi, Betsy baru tahu akan status suaminya di facebook, suaminya telah menghinanya di depan teman-teman dan pasangan curang beliau itu, “Si babi gemuk”. Betsy mengatakan, “Dia selalu mengatakan penampilan aku baik-baik sahaja, malah mengizinkanku untuk makan junk food dan sebagainya, ini membuatkan hati. aku sangat sedih dan hancur bila aku baca statusnya di media sosial.”

Bulan Mac tahun seterusnya, Betsy dan kawan baiknya mula mengikuti kelas menari Zumba seminggu 3 kali. Selain itu dia juga mula ke kelas fitness dan menjaga makanannya. Sekarang beratnya tinggal 71 kilogram!

Betsy mengatakan, “Sekarang aku sudah betul-betul berubah dari luar dan dalam, pandangan aku terhadap semua hal juga sudah berubah. Aku dulu selalu negatif thinking, aku selalu complain dan tidak puas hati pada diri aku sendiri. Tapi sekarang aku sudah jauh lebih bahagia, aku ada keyakinan diri dan yang paling penting, aku tidak lagi memikirkan hal yang tidak baik. Aku tahu aku mampu melakukan banyak perkara, aku juga bangga boleh menjadi contoh bagi anakku, dan ini sangat penting untukku.”

Sekarang Betsy merasakan yang masalah suaminya itu adalah perkara yang baik, kerana kalau tidak ada masalah itu, maka dirinya tidak akan pernah berubah selamanya.

Membuat perkara yang salah menjadi baik memang tidak mudah, tapi Betsy berhasil melakukannya! Jom! Share kisah ini!

sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here